DBAsia News

Perhatikan Rekam Jejak Charles Lecerc di F1 2019

Charles Leclerc


DBasia.news –  Begitu cepatnya karier seorang Charles Leclerc berkibar. Bagaimana tidak, sekitar 12 bulan yang lalu, sosoknya hadir ke trek untuk mengikuti lomba Formula 1 (F1), dengan sedikit orang yang mengenalnya. Tapi kini banyak hal berubah dibandingkan musim 2018, saat di mana ia mempersiapkan musim debutnya di ajang balap jet darat bersama Sauber.

Ya, alasannya karena ia memperkuat tim papan atas F1, Scuderia Ferrari. Sekarang, hampir semua gerak-geriknya mendapat banyak perhatian dari media maupun fan. Setiap kali datang ke trek, begitu banyak fan menungggunya untuk sekadar berfoto bersama.

Tidak hanya itu, sesi wawancara pembalap berusia 21 tahun itu selalu dipenuhi banyak media. Pertanyaannya, apakah seorang pemuda, minim pengalaman di F1, sudah siap dengan tantangan berat yang akan dihadapi bersama tim Ferrari?

Gabung tim Ferrari merupakan mimpi semua pembalap, termasuk pernah diakui seorang Lewis Hamilton. Kemudian bisa gabung tim pabrikan asal Italia ini hanya di musim kedua berkarier di F1, merupakan bukti Leclerc punya bakat istimewa.

Cukup melihat sejarah, bahwa Leclerc merupakan pembalap termuda pertama yang dipercaya gabung Ferrari sejak Ricardo Rodriguez (berusia 19 tahun) di Grand Prix Italia tahun 1961.  

Tidak hanya itu, Leclerc juga punya rapor fantastis sebelum naik kelas ke F1 tahun 2018. Pada musim perdana turun di GP3 Series musim 2016, ia langsung keluar sebagai juara umum.

Kemudian ketika debut pada ajang Formula 2 satu tahun berikutnya, Leclerc kembali berstatus sebagai juara. Hebatnya ia begitu dominan saat itu dengan memenangkan tujuh lomba, delapan pole positions, dan 10 podium!

Padahal semua tahu betul, betapa sulitnya persaingan di ajang GP3 Series maupun F2. Potensi Leclerc kembali terlihat ketika menjalani musim debut bersama tim papan bawah Sauber di F1 2018.

Di luar dugaan, Leclerc bisa finis zona poin sebanyak sepuluh kali dengan hasil terbaik finis posisi enam di GP Azerbaijan. Dia pun mengakhiri musim di posisi 13 klasemen lewat sumbangan 39 poin.

Padahal satu musim sebelumnya, Sauber hanya mencatat total lima poin. Tapi berkat Leclerc, Sauber finis posisi delapan di klasemen konstruktor F1 2018 dengan torehan 48 poin. Artinya hampir 90 persen poin Sauber musim lalu disumbangkan Leclerc.

Karena catatan di atas pula, Ferrari tidak perlu berpikir panjang untuk mengorbitkan pembalap jebolan akademi mereka tersebut. Tidak bisa dimungkiri, pada F1 2019, Leclerc bagaikan mutiara yang siap bersinar.

Tidak hanya membuat tertekan rekan setimnya, Sebastian Vettel, Leclerc bahkan punya potensi mengacaukan Hamilton untuk menambah pundi-pundi gelar juara dunia.

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?