DBAsia News

Susy Susanti Bicarakan Kegagalan Tunggal Putri dan Ganda Campuran

Susy Susanti

DBasia.news –  Penampilan tunggal putri dan ganda campuran yang gagal mencapai target minimal pada Kejuaraan Dunia 2019 dikomentari oleh Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PBSI, Susy Susanti. Kedua sektor tersebut gugur sebelum mencapai semifinal.

Ganda campuran yang menurunkan empat wakil yakni Hafiz Faizal/Gloria Emanuelle Widjaja, Rinov Rivaldy/Pitha Haningtyas Mentari, Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti, dan Ronald Alexander/Annisa Saufika rontok di babak ketiga. Sementara Gregoria Mariska Tunjung dan Fitriani juga gagal memenuhi ekspektasi.

Di sektor ganda campuran hanya dua wakil yang mampu melaju ke babak ketiga yakni Hafiz/Gloria dan Praveen/Melati. Sayangnya, kedua pasangan tersebut juga tak mampu melangkah jauh.

“Mungkin ganda campuran dan tunggal putri yang kita harapkan lebih, tapi hasilnya masih di bawah target,” ujar Susy.

“Untuk tunggal putri, Gregoria sebenarnya punya kesempatan untuk masuk ke semifinal. Tapi dengan pengalaman, pematangan, ia memang harus kerja keras lagi,” sambungnya.

Indonesia pada akhirnya hanya bisa merebut satu gelar pada Kejuaraan Dunia 2019 lewat Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan. The Daddies keluar sebagai juara setelah menundukkan wakil Jepang, Takuro Hoki/Yugo Kobayashi, dengan skor 25-23, 9-21, dan 21-15.*

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?