DBAsia News

Kisah Unik Tyson Fury

DBasia.news –  Sebelum tenar seperti sekarang, Tyson Fury hanyalah anak kecil yang tumbuh di Cheshire yang mewah. Dia ternyata lahir prematur 7 pekan dan nyaris tak terselamatkan.

Nama Tyson diadaptasi ayahnya, John Fury yang memang penggemar berat Mike Tyson. Saat Tyson Fury dilahirkan, Mike Tyson tengah berada di puncak kejayaannya – Agustus 1988.

Raja Gipsi- julukannya- selalu berbicara dengan penuh kasih sayang tentang akar musafirnya. Dia benar-benar menikmati pengasuhan di Styal, Wilmslow, bagian dari kota dan desa istimewa ‘Segitiga Emas’ yang mencakup Alderley Edge.

Dia memulai pendidikannya di Styal Primary School, yang baru-baru ini menerima laporan Ofsted yang bersinar dan pernah dikunjungi oleh Pangeran Charles.

Namun sejak lahir, Tyson Fury harus menunjukkan kegigihan pertempuran yang membuatnya menjadi juara rakyat.

Dilahirkan tiga bulan sebelum waktunya, dan beratnya hanya 0,45 kg. Ayahnya John Fury menentang dokter yang memprediksi anaknya sangat kecil untuk bertahan hidup. Dia mendapatkan julukan “Little John” di antara teman-temannya.

Dan untuk pekerjaan pertamanya yang berusia antara 10-16 tahun, ia bekerja sebagai pembersih di dealer mobil ayahnya. Tidak seperti keluarganya, Fury dibesarkan di rumah dan bukan karavan. Bahkan, ayahnya membangun rumah mereka dengan tangan kosong.

“Kami tumbuh di daerah mewah yang disebut Styal di Wilmslow, Cheshire,” kata Tyson kepada The Telegraph.

“Ayah saya memberi kami rumah yang bagus. Saya sangat istimewa sebagai seorang anak. Kami tidak berada di sekitar semua pelancong di situs. Satu-satunya pelancong yang kami tahu adalah keluarga dan sepupu kami sendiri,” paparnya.

Melalui akhir 1980-an hingga pertengahan 1990-an, John Fury berkompetisi sebagai petinju bareknuckle di tingkat amatir dan profesional. Dia mengalahkan Juara Dunia WBO, Henry Akinwande, dan membanggakan rekor mengesankan dari delapan kemenangan dari 13 pertarungan.

“Saya dieksploitasi dalam permainan tinju dengan ditandingi dengan sedikit atau tanpa uang,” ia pernah mengungkapkan.

Pada tiga bulan sebelum waktunya, kehidupan Tyson tergantung pada keseimbangan ketika ia dilahirkan di Rumah Sakit Wythenshawe. Para profesional medis mengira ia terlalu lemah untuk bertahan hidup. Tetapi ayah John percaya bahwa putranya yang baru lahir akan berhasil.

“Saya memberi tahu mereka bahwa Tuhan memandang rendah dia,” katanya.

“Aku berkata,” Dia akan baik-baik saja. Dia akan menjadi raksasa dan juara dunia kelas berat. ‘Dan saya menamainya Tyson, setelah Mike Tyson.

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?