DBAsia News

Kisah Pelopor Reli Dakar

Kisah Pelopor Reli Dakar

DBasia.news – Di saat semua ajang balap sedang libur, tak terkecuali Reli Dakar. Reli Dakar 2019 akan melakukan start di Lima, Peru, 6 Januari dan finis pada 17 Januari.

Sejak pertama kali digelar tahun 1978, saat itu masih bernama Paris-Dakar, lomba ini memang langsung menyita perhatian. Anggapan Reli Dakar hanya untuk pembalap bernyali besar pun muncul.

Semua berawal dari Thierry Sabine yang tersesat ketika mengendarai motor relinya di Gurun Pasir Tenere, tahun 1977. Bukannya panik, ia justru terkesima dengan pemandangan gurun pasir yang terletak di antara Chad dan Niger tersebut.

Alhasil muncul ide dari Sabine untuk membuat lomba reli lintas negara.Ide tersebut terealisasi satu tahun berikutnya. Lomba dimulai dari Menara Eifel dan finis di Senegal setelah menempuh jarak 10 ribu km.

Tahun demi tahun lomba terus berkembang. Namun karena serangan teroris tahun 2008, negara penyelenggara lomba mulai pindah ke Amerika Selatan.

Nahasnya Sabine, sang pelopor tidak bisa menikmati lama kesuksesan ajang lomba yang ia buat. Dia meninggal dunia setelah helikopter yang ditumpanginya kecelakaan akibat badai gurun pasir di Mali tahun 1986.

Anggapan Reli Dakar sebagai lomba terganas di dunia pun terbantu oleh fakta.Bayangkan kurang lebih 41 tahun digelar, ajang ini sudah merenggut 70 nyawa dan 28 di antaranya merupakan peserta lomba.

Surat kabar Vatikan sampai mendeskripsikan Reli Dakar sebagai “lomba berdarah yang tidak bertanggung jawab.” Namun pada akhirnya, ide gila Sabine tahun 1977 terbukti sukses membuat Reli Dakar sebagai salah satu lomba motorspor dengan pemasukan terbesar di dunia.

Setiap edisinya, Reli Dakar menarik 4,5 juta penonton yang datang langsung ke tempat lomba dan 1 miliar lebih yang menyaksikan dari layar kaca di 190 negara seluruh dunia!

Kesimpulannya terlepas dari semua kontroversi, Anda harus setuju ide gila Sabine tahun 1977 justru berubah menjadi ide brilian.

Buktinya meski berlabel lomba terganas di dunia, 17 pereli wanita bakal ikut serta di Reli Dakar 2019. Angka tersebut merupakan rekor jumlah peserta wanita sepanjang sejarah Reli Dakar.

Topik:
Reli Dakar

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?